Thursday, May 30, 2013

Lunakkan Hatimu dengan MengingatiNya

Bismillah
Alhamdulillah
Selesai berbulatan
dengan tajuk
Karipap-Karipap Cinta

Tajuk bukan untuk membelai-belai perasaan
lantas membuatkan diri terasa di awang-awangan
tapi tajuk ini lebih kepada mencari solusi
pelbagai sudut dibincangkan

tajuk ini lebih kepada untuk membantu sahabat2
yang sdg diuji dengan perasaan yang terlarang <--ayat ostad
lalu aku juga terkesan
setiap bait ayat yg kulontarkan
tertusuk ke hati sendiri
sayu hati
sayu
sayu sangat-sangat
Allah.......

Moga awak kuat
Moga aku kuat 
Moga sahabat-sahabat juga kuat

Aku si rambutan
Ranumnya diriku ini
Aku yang tentukan
Lalu aku kira
Aku belum cukup ranum

Duhai si pemetik rambutan
Aku kira kau belum cukup bersedia
Tuk memetik dan menjaga si rambutan
Usah kau tergesa-gesa
Saat dipetik tiada ranumnya
manis entah ke mana

Berkata seorang Murobbi
Tinggalkan dulu rasa cinta ini
Belum masanya
Kerna rasa ini akan melambatkan 
gerak kerja seorang amilin..

Istighfarlah duhai hati
Saat terlintas nama dan bayangan wajah
Insan yang ajnabi
Insan yang kau pendam sebuah rasa
Istighfarlah...
teruskan istighfar...
istighfar dan istighfar...

Ya
Tidak salah untuk punya rasa itu
Tapi jangan relakan
Fitrah bertukar fitnah
Nafsu meliar andai iman terbiar
didiklah iman
hati kan tenang

Terkadang hati menjadi geram
minda berasa bosan
penat dan lelah
namun inilah saatnya
untuk buktikan rasa cinta itu
untuk pemilik segala Cinta

Kepada si dia
Mohon persiapkan diri dengan akhlak Islam
dengan ilmu tentang Islam
Kau bertanggungjawab membimbingku
Sudah bersediakah tuk menanggung
segala dosa-dosaku?

mendapatkan cinta demi cintaNya
bukan seperti menepis angin lalu
bukan seindah dakwaan drama di arus maya
tetapi menuntut sebuah mujahadah
mujahadah yang payah
mujahadah yang mahal
Aku tanpa mujahadah?
syurga tanpa mujahadah?
Aku bermimpi di siang hari!

Aku tahu kau tahu
Cuma setiap dari kita perlukan
tamparan manja mengena di pipi
perlukan sedikit halilintar menyambar kegersangan hati
perlukan tangan tuk bangkit dari kesedapan mimpi

Pulangkan
segeralah pulangkan hati padaNya
agar lunak si hati dengan mengingatiNya

Lihat di sana
Mereka sedang meluncur laju di jalan Dakwah
Kita?
Masih bermain-main soal hati dan perasaan
Rugi yang amat...

Maaf
Bukan meremehkan sebuah rasa ini
namun aku tahu, kau tahu, kita semua tahu
Tiba saatnya lafaz sakinah di perdengarkan
Kau kan melangkah yakin ke taman larangan
Tuk memetik bunga idaman..
Cuma kini bukan saatnya..
untuk mengekspresikan sebuah rasa 
yang tak pasti penghujungnya...
persiapkan dirimu wahai permata Islam!
Kau pejuang agama Allah!!



No comments:

Post a Comment