Sunday, December 11, 2011

Saya Berdarah B yang Gemuruh

Saya berdarah gemuruh,
Tapi ujian klinikal membuktikan saya berdarah B,
Jadi kesimpulannya,
Saya berdarah B yang gemuruh.

Sedari bangku sekolah rendah lagi,
Jantung tanpa belas ihsan akan berdegup bagai nak pecah,
Jika disuruh berdiri dan berkata-kata di hadapan,
jangankan untuk berkata-kata di hadapan,
disuruh baca atau menjawab soalan sahaja,
mulalah terasa nikmatnya amukan jantung,
Alhamdulillah.

Teringat satu peristiwa,
Berminggu-minggu lamanya berlatih bersajak,
Untuk mewakili sekolah,
Ketika latihan,
Mereka menjangkakan aku mampu menang,
Dek berkesannya sajak yang disampaikan,
Namun keadaan berubah 360%,
Saya terkejut dipilih sebagai peserta pertama,
Ditambah pula dewan secara tiba-tiba,
Dipenuhi oleh pelajar 'pihak lawan',
Akibatnya,
Sajak disampaikan bagai kereta api lagaknya,
Gaya tangan dan badan yang memukau hilang ditelan resah,
Ekspresi muka yang menggambarkan makna sajak,
lesap dek bibir yang pucat dan menggigil,
Suara yang mampu meninggi dan menggetarkan pendengar,
Berubah intonasi rendah,
tidak memukau,
Mereka kecewa,
Saya kecewa,
Latihan berminggu-minggu lamanya,
Menjadi sia-sia kerana 5 minit persembahan,
Saya pasrah.

Saya berdarah  B yang gemuruh,
Saya tidak mahu kalah dengan kelemahan ini,
Saya sering sahaja mencabar diri sendiri,
Mencabar rasa gemuruh dan menyeksa jantung,
Dengan menyertai apa-apa pertandingan,
Yang melibatkan seni berbicara,
Dengan harapan,
Akan terbiasa dan hilanglah gemuruh,
NAMUN TIDAK,
Bukan itu yang berlaku,
Walau berpuluh-puluh kali menyertai,
Simptom-simptom itu tidak jemu menjenguk diri,
Jantung akan mengganas dan amukannnya seperti menggila,
Kaki menggeletar,
Bibir bergetar,
Suhu tangan turun ke 10 degree celcius,
Suara terketar-ketar bagai terjumpa hantu lagaknya,
Bait-bait kata menjadi tunggang-langgang,
Hingga satu saat,
Terasa kasihan pada jantung,
Sering membuatnya marah dan mengamuk.

Mengapa?,
Mengapa begini?,
Saya tidak meminta untuk memiliki sifat ini,
Lantas saya kira,
Ini adalah ujian buat saya,
Sungguh Allah itu Maha Adil,
Segala percaturan-Nya tersembunyi hikmah,
Yang saya sendiri tidak mampu untuk merungkai,
Namun setiap hambaNya sudah tercatat rezeki masing-masing,
Mungkin ini bahagianku,
Aku terima.

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri." Surah Ar-Ra’d (ayat 11)
Nah,
 Bergembiralah wahai hati dengan firman Allah ini,
Mungkin usahamu belum cukup,
Mungkin ini sebagai ujian agar engkau lebih mengingati-Nya,
Iya,
Ustazah pernah berkata bahawa Takdir Muallaq itu boleh berubah,
Disebabkan usaha, doa, dan sedekah,
Mengapa cepat benar kau tawar hati,
Sedangkan kau boleh mengubah takdir itu,
Sudahlah,
Jangan melemparkan kesalahan pada takdir,
Impossible is nothing,
Muslimah Power. (tetiba plak en)