Thursday, April 14, 2011

Mengapa perlu disebutkan doa/tawakal/rintihan kita di status YM,Facebook,Myspace dan sebagainya?

Ini yang sering kita lakukan di status-status YM, Facebook, Myspace, Friendster, Twitter, dan seumpamanya.
Bukan apa, cuba kita fikirkan balik, hadirkah “kemanisan” itu dalam doa/ ibadat kita tadi jika sampaikan kita nak hebohkan pada semua orang? Bukankah sebaik-baik amalan adalah amalan yang manusia lain tidak tahu?
Dan ada juga kes lain, apabila kita bantu/sedekah orang lain, kita katakan:
“Eh,tak apa, saya ikhlas ni.”
Mana ada kemanisan “ikhlas” tu kalau kita nak cakap pada orang lain yang kita ikhlas? Bukan gitu?
Sebelum itu, saya lampirkan contoh2 status yang sering diungkapkan kita di Facebook dan sebagainya:

1)”Ya Allah, aku berdoa kepadaMu agar Engkau memelihara hati ini dari maksiat hati”
2)”Aku bertawakal kepadaMu Ya Allah setelah penat aku berusaha”
3)”Merintih kepadaMu agar Engkau terima taubatku”
5)”Alhamdulillah, hari ni dapat buka puasa macam biasa/dapat buat rakaman/berjaya dalam exam”
6)”Biarlah Engkau sahaja Ya Allah tahu akan kesedihan hati ini”
7)”Yeah!! Alhamdulillah.Saya dapat tawaran kerja/belajar/rakaman/bergambar/fasilitator/anugerah"
8)Aku REDHA dengan segala ketentuanMu Ya Allah
Maka, di sini, insyaAllah sama-sama kita ambil tahu apa itu :
-Ujub
-Riak dan Sum’ah
-Ikhlas
UJUB

Ia boleh diertikan dengan rasa kagum terhadap diri sendiri atau bahasa yang lebih mudah ialah “perasan”. Ia disebabkan kelebihan-kelebihan yang dimiliki macam contoh dipandang alim, baik di khalayak kawan-kawan. Cuba kita fikir, bila kita dah buat status mcm contoh di atas, dan bila kawan beri respon yang semangat2, maka, takkanlah tak lahir sifat ujub dalam diri?
Imam Ibnu Taymiyah berkata:

الرياء من باب الإشراك بالخلق والعجب من باب الإشراك بالنفس
“ Riya adalah menyengutui Tuhan dengan mahkluk
dan ujub adalah menyengutui Tuhan dengan diri sendiri.”
Maksudnya bila seorang itu rasa kagum dengan blognya atau bacaan Qurannya yang sedap maka dia telah menyekutui Tuhan dengan dirinya sebab kehebatan blognya atau kesedapan bacaan Qurannya adalah daripada Tuhan. Kenapa dia kagum dirinya dan dalam masa mengetahui ia dari Tuhan? Sepatutnya dia hanya kagum kepada Tuhannya sahaja.
Nabi saw bersabda:

بينما رجل يمشي في حلة تعجبه نفسه مرجل جمته إذ خسف
الله به فمو يتجلجل في الأرض إلى يوم القيامة
“ Apabila seorang lelaki sedang berjalan dengan memakai baju dan rambut yang disikat menyebabkan dia rasa kagum dengan pakain dan dandanan rambutnya (perasan lawa). Lalu Allah menenggelamkan dia ke dalam muka bumi dan dia terus ditenggelamkan sampai hari kiamat.”
(Hadis sahih riwayat Bukhari dan Muslim)
Kita digalakkan untuk memakai cantik tetapi dilarang untuk merasa kagum dengan diri kita tetapi kita hendaklah melihat Allah yang memberinya nikmat.
Nabi saw bersabda:

ثلاث مهلكات شح مطاع وهوى متبع وإعجاب المرء بنفسه
“ Tiga perkara yang merosakkan: Sikap kedekut yang ditaati,
hawa nafsu yang diikuti dan rasa kagum dengan diri sendiri.”
(Hadis riwayat Bazzardengan sanad yang hasan.)
Imam Nawawi berkata:
“Ketahuilah bahawa keikhlasan akan terdedah dengan
penyakit ujub. Sesiapa kagum dengan amalannya
akan terbatal amalannya.”
RIAK DAN SUM’AH

Riya’: Melakukan amal Islam supaya dilihat manusia. Tasmi’e (sum’ah): Melakukan amal Islam berseorangan kemudian cerita amalannya kepada orang lain.

Kedua2nya membatalakan pahala amalan manusia walaupun sah amalan tersebut. Ulama mazhab Maliki berpendapat terbatal amalan tersebut.
Nabi Muhammad S.A.W. bersabda:
يكشف ربنا عن ساقه فيسجد له كل مؤمن ومؤمنة ويبقى من كان يسجد
في الدنيا رئاء وسمعة فيذهب ليسجد فيعود ظهره طبقا واحدا

Maksudnya: “Allah akan menyulitkan mahkluk pada hari kiamat. Semua orang beriman lelaki dan perempuan sujud kepadanya. Orang yang tinggal hanya yang sujud di dunia dgn riya dan sum’ah. Mereka cuba untuk sujud tetapi belakang mereka kembali menjadi tegak dan tidak mampu sujud.”
(Hr Bukhari 4919 dan Muslim 454 – sahih)
من سمع سمع الله به ومن يراء يراء الله به

Maksudnya: “Sesiapa yang sum’ah dan riya’ dalam amalannya
Allah akan membongkar perbuatan tersebut
kepada manusia pada hari kiamat.”
(Hr Bukhari 6499 dan Muslim 7477)
NAbi s.a.w bersabda:

إن أخوف ما أخاف عليكم الشرك الأصغر قالو يا رسول الله وما الشرك الأصغر قال الرياء

Maksudnya:Sesungguhnya perkara yg paling aku takuti ialah
syirik kecil. Sahabat2 bertanya: "Ya Rasulallah ape syirik kecil?
Baginda menjawab: ‘Riya' "
(Hadith Riwayat Ahmad)
Jenis riya’
Pertama: Riya Jali
Orang yang melakukan amalan tersebut dihadapan manusia. Ketika bersendirian tidak buat.
Kedua : Riya’ khafi Orang yang melakukan amalan yang sama samada dihadapan manusia atau bersendirian. Namun dia rasa gembira bila orang mengetahu amalannya. (Syekih Bajuri)

Fenomena riyak dan Sum’ah dalam kehidupan seharian
-Menceritakan amalannya/doa kepada manusia.(Status YM,Facebook,Twitter)
-Solat sunat di depan orang. Dekat rumah tidak buat.
-Pakai elok utk buat ibadat depan orang. Dekat rumah ala kadar.
-Tidak makan banyak depan orang. Ketika sorang2 makan banyak.
-Semangat buat amalan bila dipuji dan lemah ketika dikeji.
-Menggelokkan bacaan Al-Quran di depan orang. Masa sorang2 baca laju bukan main.
-Akhlak yang bagus dan manisss depan orang. Masa dekat rumah terok.
-Tulis kat blog,status ym atau mana2 yang menunjukkan dia ikhlas, beramal, berjuang dan amal2 Islam yang lain.
-Berpersatuan atau berparti kerana nak pujian dan jawatan.
*kisah riyak boleh dibaca lebih lanjut melalui post sebelum ini.
IKHLAS

Firman Allah s.w.t
إنما نطعمكم لوجه الله لانريد منكم جزاء ولا شكورا

Maksudnya: Kami memberi makan hanya kerana mengharap keredaan Allah s.w.t.
Kami tidak mengharapkan balasan dari kamu dan tidak mengharapkan ucapan terima kasih.
(Al-Insan: 9)

Ini petanda ikhlas ketika kita berbuat baik kpd org lain.
1. Tidak mengharapkan balasan.
2. Tidak mengharapkan ucapan terima kasih.

Apa pengertian Ikhlas?
Imam Qusyai ri telah berkata: Ikhlas adalah mengesakan niat pd tuhan semata2 dalm membuat ketaatan.
Diantara tanda2 ikhlas adalah seperti yg dinyatakan Imam Zu Nun alMisri ada 3.
1. Sama saje bgnya pujian atau kejian manusia.
2. Tidak mengingati amalnnya kembali. (contoh ingat amaln adalah kita berasa baik slpas buat amalan dan sepatutnya kita tak berasa ape kerana kita dah serah amaln kita pdNya)
3. Hanya menuntut pahala amaln diakhirat. (kita tidak membuat amalan kerana mengharapkan pujian dan kedudukan dcc manusia).
Contoh aplikasi, kita ceritakan kita dah tolong orang, dan lafazkan pada status untuk bacaan orang lain. Dan bila tak ada orang komen, mula rasa kecewa.Itulah kita.
KESIMPULAN

Saya nak lampirkan kisah “keistimewaan/kemanisan” ini dalam situasi kehidupan yang lebih difahami dan diterima pakai. Mana kemanisan/keistimewaan ibadat/doa/tawakal kita kalau kita apabila orang lain tahu.
Contoh:
1) Apabila sepasang couple yang tengah dinner kat restoran, mesti nak pilih yang mewah, yang senyap, sunyi, tak ramai orang, supaya lebih romantik. Supaya, mcm lebih istimewa(special) la dating itu.
Bila date nak manis saja,tapi ibadat? Nak masin.
2) Apabila nak calling girlfriend,atau boyfriend, mesti nak cari tempat yang senyap2, yang orang lain tak dengar, supaya dapat lafazkan kata2 manis. Sepatutnya kita senyap2 beribadat dengan Allah, barulah “special”.Kan? (*tapi saya tak bermaksud di sini couple itu boleh)
3) Apabila kita bersembang mcm2 dengan pakwa atau makwa kita , nanti bila dah masuk alam perkahwinan dengan mereka, kita dah ketandusan dialog2 “special/manis” untuk dikongsikan. Maka, hilang la kemanisan itu sebab kemanisan itu dah ditunjuk2kan terlebih dahulu. Samalah dengan doa/rintihan. Kalau kita duk asyik bercerita pada orang ramai, hilanglah kemanisan itu kita dengan Allah.

p/s: Saya copy and paste dari sini..He3 minggu study week menghibernisasikan blog...Ambillah iktibar dan muhasabah diri sendiri lagi2 diri saya yg sering lalai ini...beramal kerana Allah...=)

Salam Imtihan,
madusemalu 

No comments:

Post a Comment